Eien no shin'yu (part 2)

      Putih Abu-Abu adalah penentuan dimana pelabuhan terkahir lo, setelah ini lo akan lanjut kuliah atau langsung kerja tapi menurut gue putih abu-abu adalah ajang pamer para siswa/i dimana disini lo bakal nunjukin jati diri lo dan di kelompok mana lo pantas berada. Kumpulan anak-anak gaul kah, tajir kah, kutu buku kah, terbully kah, ansos kah, carmuk kah, aktif kah, sedekah, mekah, akikah, merekah, kah kah kah wkwkwk. Untuk sekolah gue sendiri, salah satu es-em-aa ternama di daerah Kota Bekasi… ya you know lah kalo sekolah letaknya udah dipusat kota tuh kaya apah nyehehe. Dengan rata-rata siswa/i nya adalah anak-anak super, super pintar, cerdas, bongsor, tajir, bader, dan lupa lagi hehe.

Gue dan Widtrop berada disekolah yang sama lagi dan di es-em-aa ini banyak cerita gue bareng dia. Dari mulai MOS yang dateng subuh pulang magrib dengan segala bawaan yang bisa dibilang kerajinan tangan dan kesenian banget. Dilanjut dengan KPHO yang berembel-embel kan supaya lo resmi dan sah jadi anak sekolah itu, gilak cuy tiga hari dua malem gue ditempat kemah gak mandi, udah biasa sih heheh untungnya gue adalah anak kemahan sama hal-hal kaya gini gue udah kebal dan terbiasa. Setelah semua kegiatan pengujian mental selesai. Kegiatan mengajar pun dimulai, dengan system pendidikannya yang menurut gue cihuy juga dari jam 6 sampai jam 6 lagi dengan semua tugas-tugas rumah yang menunggu di peluk, di cium, sobek, bakar, campur air, aduk-aduk terus lo minum.

Gue gak pernah sekelas sama Widtrop, gue bisa sekelas sama Widtrop kalo kelas rollingan. Mungkin disekolah lo gak ada ya kelas rollingan, mungkin juga masih pakai system ranking atau peringkat kelas. Buat sekolah gue system kaya gitu udah gak berlaku, semua diperingkat per angakatan dengan system rollingclass, emang capek banget karena lo bakal gonta ganti guru pertiga bulan sekali.

“dul kita sekelas”

“ah yang boneng lo?”

“iyee bener lu cek aja di twitter, udah ada daftar kelasnya, asiiik dah sekelas kita”

“yaudah gue duduk sama lo ya”

“boleh-boleh, mau dimana tempatnya?”

“DEPAAAAAN!!! Yang besok dateng duluan langsung nempatin tas didepan ya!!!”

“ok sip”   

XII IPA 7 jadi saksi bisu persahabatan gue dengan Widtrop. Duduk sebangku di barisan kedua dari depan. Duduk pas banget disebelah jendela. Ah surga dunia banget dah buat gue wkwkw. Selama kelas XII banyak banget cerita-cerita yang kalo gue inget-inget sekarang pun suka ketawa sendiri. Gue yang selalu tidur tiap pelajaran Kimia dan Bahasa Inggris. Widtrop yang selalu kebingungan tiap pelajaran Bahasa Sunda. Ngeliatin cowo-cowo ganteng dari jendela. Ngeliatin kakak-kakak ganteng yang dateng buat sosialisasiin Perguruan Tinggi. Nempelin note-note kecil yang tulisannya “H-98 MENUJU UN” wkwkw. Main 3 6 9 tepuk tangan waktu pelajaran kimia dan kita nyampe di angka 100. Main sambung kata yang sampe saat ini Widtrop gak pernah inget kat-kata sebelumnya “Sambung menyambung menjadi satu itulah sambung kata” hahah. Diajarin jadi cewe sama Widtrop walaupun gue gak pernah bisa. Selfie-selfie alay gak jelas. Jadi panitia kelas Buku Tahunan yang tiap hari bahas part-part tiap halaman dan kostum. Ngerjain tugas TIK Photoshop dan Coreldraw. Bikin presentasi tentang Universitas dan Institut ternama. Baca-baca novel. Kepoin plus gosipin orang. Ketawa yang gak pernah ada hentinya sampe nangis-nangis. Dan rangkaian ujian praktek yang di ujikan secara kelompok pun gue tetep sama Widtrop

  ü  Bahasa Inggris
Pelajaran yang paling gue gak suka, sumpah, lo bisa tes bahas inggris gue tuh jelek banget malah gak bisa sama sekali. Untung ujian prakteknya bikin kelompok drama. Gue dapet peran jadi Vampir dari China, pake bajunya Widtrop yang super pendek pas udah dipake sama gue, buset gue kaya cabe-cabean ini. Lo gak akan mau deh ngeliat gue drama, gue sendiri aja gak mau liat videonya, gue tuh gak bisa acting wkwkw tapi selama ada Widtrop semua asik-asik aja dan dia mendapat peran sebagai hantu dari Indonesia alias Kuntilanak.
  ü  Bahasa Indonesia
Sama seperti bahas inggris, ujian prakteknya juga bikin kelompok drama, dan ceritanya beda sama bahas inggris. Disini kita bermain disebuah kerajaan. Ya gak beda-beda jauh lah sama cerita Cinderella tapi ini dibikin lebih ngebanyol dan modern. Gue mendapatkan peran sebagai putri yang bernama putri dul, udeh lo gak usah ketawa bacanya gue juga sadar gak cocok jadi putri wkwkwk tapi disini gue jadi putri yang amat sangat cuek, sesuai dengan karakter asli gue yang tomboy. Lagi-lagi gue dipinjemin baju alias sebuah dress dan wow pendek binggow tapi gak sependek waktu gue jadi vampire. Dan Widtrop menjadi seorang dukun yang super gaul plus modern.
  ü  Bahasa Jerman
Ah ini mah seru, Cuma disuruh bikin dialog kelompok. Simple sih tapi pelafalannya itu lohh aaarggghhh. Masih seperti biasa semua karakter yang diberikan sesuai dengan karakter asli dalam kehidupan nyata dan disini gue harus jadi sosok tomboy yang super cool kaya es batu yang hobby banget main sepak bola.  

Seneng, bangga, sedih, capek, kecewa sama semua tugas-tugas sekolah udah kita lewatin bareng-bareng sampai di penghujung kelas XII yang paling ditunggu-tunggu adalah pemilihan Universitas. Widtrop yang berapi-api memilih UI sebagi universitas satu-satunya yang dia pilih dengan semua jurusan sastra yang dia minati sangat giat dan rajin ngerjain soal-soal latihan SIMAK UI dan semua soal-soal SBMPTN. Gue yang saat itu masih berdebat sama bokap dengan pilihan gue yang menurut bokap selama turun-temurun dikeluarga besar gak pernah ada yang ngambil jurusan itu.

HAI AYAH, AYAH KU YANG PALING GANTENG SEDUNIA, AKU SANGAT MENYAYANGIMU TAPI TOLONG JANGAN PAKSA AKU DENGAN SEMUA JURUSAN YANG ENGAKU SARANKAN KEPADAKU, YA DULU MEMANG AKU INGIN SEKALI MENJADI SEORANG DOKTER NAMUN SEKARANG AKU SADAR PEREKONOMIAN KITA BEGITU MINIM, TANPA SEKOLAH DOKTER PUN AKU DAPAT MEMPELAJARINYA DARI BUKU, KAU SETUJU DENGAN PERKATAANKU BUKAN BERARTI KAU MEMAKSAKU UNTUK MENJADI SEORANG AKUNTAN, AKU ANAK JURUSAN IPA YANG SENANG BELAJAR PELAJARAN IPS TERUTAMA EKONOMI AKUNTANSI DAN SOSIOLOGI TAPI AKU TIDAK INGIN MENJADI AKUNTAN. LALU KAU MENYARANKANKU UNTUK MENGAMBIL JURUSAN FARMASI, OH AYAHKU ANDAIKAN SAAT ITU AKU BERANI BERKATA JUJUR PADAMU BAHWA DISETIAP PELAJARAN KIMIA KERJAANKU HANYALAH TIDUR, KENPA? TIDAK SUKA GURUNYA = TIDAK SUKA PELAJARANNYA.

Tak ada dukungan dari keluarga gue tetep nekat, sebelum menulis di formulir pendaftaran gue mengirim pesan singkat ke bokap gue.  

To : ayah +628151090xxxx
Ayah ini jurusan yang lia ambil, gak mau di ubah-ubah lagi
STEI-ITB
SI-UI
TI-UNPAD
Doain semoga sukses dan keterima. Aamiin


Voilaaa…rebes sudah. Tinggal doa dan usaha. Orang tua pun akhirnya menyetujui jurusan yang gue pilih. 

Komentar