Eien no shin'yu (part 1)

“pokoknya kalo kita udah pisah jangan sombong-sombong ya,tetep komunikasi”

“iya dul tenang aja, lo kalo udah di Bandung juga jangan lupa sama gue main-main lah nanti ke kosan gue di depok”

“sip gampang itu mah tinggal bolak-balik naik travel kalo libur pasti gue ngunjungin lo kok wid”

Itu percakapan yang selalu gue inget sampe sekarang. Dulu kalo gue bener-bener keterima di salah satu PTN ternama di Bandung gue bakal rutin ngunjungin sahabat gue yang kece ini ke kosan atau kampusnya di daerah Depok, nyatanya adalah kita gak ada yang diterima di PTN yang sangat kita idam-idamkan.

Sedih, kecewa, frustasi, drop dan lain-lain udah gak ada harapan lagi kayanya buat gue untuk menetap di Bandung, walaupun udah sering bolak-balik ke kampus impian tapi gue hanya bisa main kesana bukan untuk ngelanjutin study disana. Walaupun gue udah mengikuti berbagai tes tapi tujuan utama gue adalah PTN yang ada di Bandung ini. Huft. 

Sama seperti gue. Sahabat gue yang cetar membahan badai halilintar tsunami gunung meletus ini juga udah kandas harapannya buat ngelanjutin study di salah satu PTN ternama di Depok.  Bahkan kalo gue liat dia lebih-lebih sedih dari gue, dia sampai trauma dengan PTN tersebut, sangat amat sensitive denger nama PTN nya aja dia jadi agak bete dan sedih. Coba lo bayangin kalo sahabat gue ini gue bawa kesana. Ah, kalian tau lah yang akan terjadi.

            Masih didepan laptop, gue buka-buka lagi foto-foto gue jaman dulu, jaman dimana gue masih pake seragam sekolah. Lucu ngeliatnya sampe bikin ketawa geli, geli banget. Jadi kangen masa-masa sekolah, kangen temen-temen, kangen jajanan dulu waktu es-de, kangen banget sama sahabat gue yang sekarang udah mencar, Prabu, Gerly, Noval dan Alm.Andi, kangen banget sama sahabat gue yang emang dia satu-satunya sahabat sejenis yang gue punya. Eeaa maksudnya Cuma dia sahabat cewe yang gue punya hehehe.

Gue udah bersahabat lama dengan manusia setengah minion satu ini. Kita panggil saja dia Widtrop. Gadis yang selalu bersinar terang seperti lampu petromax ini udah jadi sahabat gue dari kita masih duduk di bangku sekolah dasar. Bener-bener masih bocah. Gue gali lagi ingatan masa lalu gue sama makhluk satu ini.

            Jam istirahat sudah tiba, murid-murid pun menuju kantin sekolah untuk membeli makanan atau sekedar membeli cemilan-cemilan lucu, ada juga yang membawa bekal dari rumah. Seperti biasa gue, Widtrop dan teman-teman yang lain menuju kantin setelah dari kantin kita menuju kekelas lagi. Kalian tau kan setiap anak di sekolah punya kelompok bermainnya masih-masing dan pasti punya tempat buat duduk-duduk asik sambil ngunyah cemilan-cemilan lucunya. Buat gue dan Widtrop dengan berdiri pun kita udah bisa ngobrol sekaligus ngabisin cemilan yang baru aja dibeli di kantin. Iyap kita gak duduk tapi berdiri dan dimana kah kita berdiri? Ya di atas lantai wkwkwk, kita berdiri pas banget didepan tong sampah. You know lah tong sampah adalah tempat manusia-manusia membuang barang-barang atau makanan dan minuman yang sudah tidak digunakan atau sudah tidak dimakan dan diminum lagi, dan saat ini kita berdiri mengelilinginya membentuk sebuah lingkaran sambil ngobrol-ngobrol asik dan menghabiskan cemilan. Gatau gimana ceritanya kita bisa jadiin tong sampah itu tempat buat ya bisa dibilang mah nongkrong-nongkrong walaupun sebenernya kita berdiri. Yang pasti kalo didepan tong sampah lo bakal gampang banget buat buang sampah bekas makan atau minum lo, inget ya jangan buang sampah sembarangan, buang lah sampah pada tempatnya *prok prok prok prok*.

Sekolah Dasar emang tempat paling indah, indah karena jajanannya masih murah, indah karena apapun yang lo lakuin tetep aja indah hahaha. Gue dan Widtrop berada di sekolah dasar yang sama dan selalu sekelas dari kelas 2 sampai 6. Bukan Cuma sekelas, kita juga ngikutin kegiatan yang sama yaitu oalahraga (senam) dan pramuka. Deket banget kita kaya Upin dan Ipin. Walaupun ngikutin kegiatan yang sama tapi kita juga memiliki perbedaan, dia yang kecewe-cewean karena emang dia cewe dan gue yang kecowo-cowoan karena… karena gue ganteng wkwkw. 

            Sekolah Menengah Pertama, putih biru sekarang heheh. Setelah lulus dari es-de gue memutuskan untuk melanjutkan ke es-em-pe, salah satu es-em-pe ternama di daerah kota bekasi. Dan lagi-lagi gue dan Widtrop berada disatu sekolah yang sama.

Oh dora rasanya aku ingin bernyanyi…
Persahabatan bagai kecebong, nananananana…

Gue sama Widtrop udah jarang banget bareng pada masa ini, masa dimana rasa ingin tahu kita akan segala hal itu membludak bagaikan Upin dan Ipin yang Kepo kenapa Cikug Jasmine gak puasa waktu itu dan jawaban Kak Ros adalah “Karena Perempuan Istimewa” dengan tampang polos minta di tabok mulut mangap mata berbinar-binar penuh Tanya Upin dan Ipin hanya manggut-manggut kaya ayam lagi matuk. Sibuk dengan dunia sendiri, sibuk dengan hobby sendiri, sibuk dengan semua hal baru, gak bikin gue dan Widtrop lupa kalo kita ini sahabat, saat berpapasan dilorong atau dikantin pasti kita saling sapa. Kalo gue lagi gabut pasti gue main kerumahnya walaupun gue gatau mau ngapain kesana wkwkw. Gak terlalu banyak cerita gue sama Widtrop waktu es-em-pe karena disini kita lagi sama-sama ingin mengenal dunia… dunia lain hahahaha.

Hei sahabat setia
Genggam tanganku erat
Bersama kita bisa
Hadapi semua problema
(Ungu-Sahabat)


Cuma sama Widtrop gue bisa ngerasain yang namanya ketawa sampe ngeluarin air mata, yang namanya ngetawain diri sendiri, ngetawain sesuatau yang gak lucu tapi bisa jadi begitu lucu, dan ngelakuin hal-hal konyol lainnya tanpa harus purik. Setiap ketemu pasti ada kejadian gila yang kita lakuin, pokoknya kalo udah sama dia gue bisa mentertawakan dunia, gue bisa mentertawakan kesedihan gue sendiri, dan gue bisa lupa semua hal… BHAY MAXIMAL wkwkwkwk 

Komentar

  1. Bhay diego bhay, lagi-lagi disini lu orang ga nyantumin alamat rumah gue...

    BalasHapus

Posting Komentar