Senin, 20 Juni 2016

SUPPLIER MANAGEMENT (Manajemen Layanan Sistem Informasi)

PENGENALAN DAN RUANG LINGKUP

Beberapa layanan hari ini disampaikan dalam totalitas oleh penyedia layanan itu. Untuk
contoh, Layanan mengandalkan jaringan untuk pengiriman cenderung tergantung pada telekomunikasi penyedia untuk link antara geografis tersebar situs; perangkat keras
pemeliharaan biasanya akan di tangan pemasok pihak ketiga; komersial
paket perangkat lunak akan didukung dan dipertahankan oleh pemasok eksternal, sering,
tapi tidak selalu, vendor perangkat lunak.

Seperti yang dibahas di bawah layanan tingkat manajemen, hubungan antara
penyedia layanan eksternal dan penyedia layanan TI sebagian ditentukan oleh bantalan
kontrak antara penyedia layanan TI dan pihak ketiga pemasok
bertanggung jawab untuk mendukung layanan. Namun, manajemen pemasok, yangberusaha
untuk memastikan bahwa pemasok dan jasa mereka dikelola sedemikian rupa yangterus
kualitas dan baik nilai untuk uang dari layanan TI adalah memastikan, adalah tentang banyak
lebih dari satu kali negosiasi kontrak dukungan.

PEMASOK

Pihak ketiga bertanggungjawab untuk memasok barang atau jasa yang diwajibkanuntuk memberikan Layanan TI.

Manajemen pemasok adalah semua tentang mendapatkan yang terbaik dari pemasok dalam rangka untuk memastikan pengiriman layanan memenuhi layanan yang telah disetujui target tingkat biaya yang optimal.
Ruang lingkup dari manajemen pemasok meliputi pengelolaan semua pemasok untuk
penyedia layanan ini. Dalam prakteknya, ini tidak berarti bahwa semua pemasok harus

ITSM diberikan perhatian yang sama. Beberapa akan memiliki peran yang lebih rendah dalam pengiriman itu Layanan, yang menyediakan layanan kecil atau barang-barang komoditi yang dapatdengan mudah bersumber di tempat lain. Beberapa akan memiliki dampak yang jauh lebih besar pada layanan IT penyedia, dan pemasokpemasok tersebut memerlukan lebih proaktif manajemen dan perhatian,terutama mana kegagalan mereka untuk menyampaikan dapat memiliki efek mendalam pada kemampuanpenyedia layanan TI untuk memberikan layanan.

MAKSUD DAN TUJUAN

Tujuan dari manajemen pemasok adalah untuk mengelola pemasok dan layanan mereka
menyampaikan untuk memastikan organisasi mendapat nilai terbaik dari pemasok setiap
seluruh siklus hidup hubungan dengan pemasok. Mengingat kompleksitas
Layanan TI yang modern, itu umum untuk masing-masing layanan harus disediakanmelalui
campuran pemasok internal dan eksternal. Manajemen pemasok harus mengelola
kompleksitas hubungan dengan pemasok eksternal sedemikian rupa bahwa mereka
Semua menarik dalam arah yang sama dan, dengan berbuat demikian, memberikan layanan yangmendukungtarget tingkat layanan yang diabadikan dalam SLA dengan biaya yang mewakili nilaiterbaikuntuk organisasi. Hasil kunci untuk manajemen pemasok adalah untuk memastikanbahwanilai optimal dicapai dari hubungan dengan pemasok, dan ini
jarang berarti meremas pemasok sampai mereka memiliki tidak lebih untuk menawarkan.
Tujuan Supplier manajemen ini juga tentang jangka panjang. Lama konfrontatif
Pendekatan manajemen pemasok mudah-mudahan usang. Manajemen pemasok
hari ini telah menjadi tentang membangun hubungan jangka panjang, idealnya dibangun di sekitar bersamarisiko dan imbalan model, dimana keberhasilan dalam hubungan adalah tujuan bersama.

Tujuan utama dari manajemen pemasok adalah:
• mengembangkan dan mempertahankan kebijakan pemasok;
• untuk mendirikan dan mengelola hubungan yang konstruktif dengan pemasok;

MANAJEMEN PEMASOK

• untuk bernegosiasi dan menyetujui kontrak dengan pemasok yang menyelaraskandengan kebutuhan
bisnis dan mengelola kontrak ini melalui siklus kegiatan mereka;
• untuk memastikan, bekerjasama dengan SLM, yang kontrak yang mendukung pengiriman
Layanan lainnya yang selaras dengan target yang terkandung dalam SLRs dan SLA;
• mengelola elastis kinerja untuk memastikan mereka memberikan nilai baik untuk uang;
• mengembangkan dan mempertahankan manajemen pemasok dan kontrak yangmendukung
sistem informasi.

PRINSIP-PRINSIP UMUM
Manajemen pemasok adalah, tentu saja, negosiasi kontrak yang konsisten
dengan kebutuhan bisnis dan yang mendukung pencapaian sasaran
relevan SLA. Hal ini juga tentang mengelola hubungan jangka panjang dengan pemasok
dan kinerja mereka terus. Hal ini membutuhkan manajemen yang positif sepanjang
siklushidup kontrak, pemantauan pengiriman dan kinerja untuk mengidentifikasi dan menanganidengan masalah dan potensi masalah sebelum terjadi. Ini melibatkan renegosiasi,
pembaruan dan bahkan penghentian kontrak sebagai kebutuhan bisnis perubahan.
Ini melibatkan pemantauan sejauh mana kontrak terus memberikan nilai yang baik
uang sebagai pasar dan perubahan teknologi pilihan dari waktu ke waktu, dan ini
pada gilirannya berarti mempertahankan basis komprehensif informasi tentang pasar
dan pemasok yang mengisi.

MENGKATEGORIKAN PEMASOK
Lebihbanyak waktu harus dihabiskan dengan mengelola pemasok kunci dan kurang waktu kurang penting pemasok. Ini berarti bahwa pemasok harus dikategorikan dan salah satu cara untukmelakukan hal ini oleh mereka berdampak pada, risiko dan nilai dari layanan mereka mendukung atau memberikan sebagai
ditunjukkan dalam gambar 14.1. ITIL mengusulkan kategori berikut:
• strategis
• taktis
• operasional
• komoditi

KEGIATAN UTAMA
Proses manajemen pemasok harus mencakup aktivitas utama berikut:
• Pengembangan, implementasi dan manajemen kebijakan pemasok.
• Kategorisasi pemasok dan kontrak dan risiko yang terkait.
• Pemasok evaluasi dan pilihan.
• Negosiasi kontrak dan perjanjian.
• Pengembangan dan pemeliharaan persyaratan dan kondisi standar.
• Sengketa manajemen dan resolusi.
• Pembangunan dan pemeliharaan pemasok dan kontrak pengelolaan informasi
sistem (SCMIS).

PEMASOK DAN KONTRAK MANAJEMEN SISTEM INFORMASI (SCMIS)

Sama dengan proses SM lainnya, manajemen pemasok suara tergantung pada
manajemen yang efektif dari informasi. Di dalam supplier manajemen, kunci
informasi dasar adalah pemasok dan kontrak sistem informasi manajemen
(SCMIS), yang akan mengadakan informasi pada semua pemasok dan kontrak, danpada
barang dan jasa yang disediakan oleh penyedia masing-masing. SCMIS terbaik diimplementasikan sebagai
bagian konfigurasi management system (CMS), itu sendiri bagian dari penyedia TI
sistem manajemen pengetahuan Layanan (SKMS). Integrasi SCMIS dengan
CMS memungkinkan pemasok dan kontrak untuk dihubungkan ke layanan, CIs danlayanan lainnyaunsurunsur yang tergantung pada kontrak pemasok, memungkinkan lebihbaik resiko dan dampak penilaian dan pelaporan manajemen. Informasi di SCMIS juga akan
termasuk referensi dalam portofolio layanan dan Jasa Katalog.
SCMIS digunakan untuk mengelola pemasok dan kontrak sepanjang kontrak
Siklushidup, memberikan informasi untuk, dan sedang diperbarui dari, manajemenkunci pemasokkegiatan. Ini memegang rincian pemasok, termasuk kunci kontak bersama dengan
kontrak rincian termasuk tanggal pembaruan dan penghentian.

HUBUNGAN DENGAN PROSES MANAJEMEN LAYANAN LAINNYA

Manajemen tingkat layanan
SLM sehubungan dengan penyelarasan UCs dengan target SLA dan SLR, termasuk
renegosiasi UCs, mana mungkin, untuk meningkatkan kinerja atau mengurangi Layanan
biaya dan penyelidikan pelanggaran dan dekat pelanggaran target SLR dan SLA
karena kinerja yang tidak memuaskan. Manajemen pemasok juga akan menyarankan atau
bekerja sama dengan SLM penghentian kontrak direncanakan dan kunci pemasok
peristiwaperistiwa seperti kegagalan, merger dan pengambilalihan. Manajemen pemasok juga
sumber informasi biaya layanan pihak ketiga, yang akan memberi makan melalui kedalamnya
biaya jika relevan.

Proses manajemen layanan lainnya
Hubungan antara manajemen pemasok dan proses SM lainnya termasuk
orang-orang dengan:
• Manajemen keamanan informasi (ISM) untuk memastikan pemasok memahami
dan mematuhi kebijakan keamanan dan persyaratan keamanan yang spesifik di mereka
hubungan dengan organisasi;
• Layanan manajemen portofolio dan layanan Katalog manajemen untuk memastikan
semua rincian dari pemasok, kontrak, dan layanan pihak ketiga yang akurat



ITSM
rekaman dan terus sampai tanggal. Jika rincian ini diadakan dengan CMDB, ada
akan menjadi antarmuka yang sama dengan CMS;
• Layanan businness Continue management (ITSCM) dalam hubungannya dengan kontrak yang diselenggarakan
untuk layanan kelangsungan bisnis. ITSCM juga dapat berkontribusi untuk risiko
penilaian pemasok dengan berbagi hasil dampak bisnis
analisis (BIA);
• Manajemen keuangan untuk memastikan adanya yang keuangan yang memadai untuk menutupi
komitmen kontrak dan untuk manajemen pemasok untuk memberi makan informasi
ke manajemen keuangan pembangunan anggaran;
• CSI fungsi dalam hubungannya dengan rencana pengembangan pemasok layanan, yang mungkin
mendukung pencapaian target peningkatan layanan;
• Proses strategi Layanan pemasok kebijakan dan strategi
pengembangan dan perumusan lebih umum strategi;
• Layanan desain dalam kaitannya dengan pilihan untuk menggunakan pihak ketigapemasok untuk
memberikan layanan yang diusulkan atau untuk mendukung pengiriman mereka.
Dalam prakteknya, hal ini juga penting untuk manajemen pemasok untuk bekerja sama dengan bisnis
Manajemen, keuangan, pengadaan dan pelayanan hukum untuk memastikan kontrak
dikelola secara efektif seluruh siklus kegiatan mereka.

PERAN
Mengelola hubungan dengan pemasok harus menjadi tanggung jawab
orang tertentu dari itu layanan penyedia, manajer pemasok, meskipun ini
orang dapat mengelola hubungan dengan sejumlah pemasok. Waktu dan
usaha yang dialokasikan untuk manajemen pemasok tertentu dan tingkat di mana
ini dikelola dalam layanan ini pemasok organisasi harus mencerminkan
pentingnya pemasok untuk itu layanan penyedia bisnis. Pemasok
Layanan kecil umumnya akan perlu lebih perhatian daripada pemasok dengan
kepentingan strategis di berbagai layanan. Untuk pemasok di kedua
itu adalah praktik yang baik untuk mengadopsi pendekatan manajemen terbuka berdasarkan Kategori
saling percaya, di mana setiap sisi saham rencananya dengan yang lain. Hal ini memungkinkan kedua
sisi untuk mempersiapkan untuk tantangan baru yang didasarkan pada pemahamantentang kebutuhan,tekanan dan prioritas lainnya.
Pendekatan ini umumnya memiliki lebih banyak potensi untuk menghasilkan nilai dalam hubungan
daripada konfrontatif pendekatan tradisional, sebagai pemasok menjadi lebih
terlibat dalam membantu penyedia layanan TI untuk memberikan manfaat bagi para pebisnis.

tujuan berbagi risiko dan imbalan daripada menyalahkan dan permusuhan.
Tanggung-jawab pengelola pemasok meliputi:
• menjaga SCMIS komprehensif;
• memastikan kontrak sejajar dengan bisnis dan menawarkan nilai baik untuk uang;
• memastikan semua pemasok dan kontrak menawarkan tingkat yang dapat diterima risiko
perusahaan;

MANAJEMEN PEMASOK
• mengelola kinerja pemasok untuk memastikan kewajiban kontrak terpenuhi;
• mengelola kontrak seluruh siklus kegiatan mereka, termasuk semua perubahan dan
variasi.


Tidak ada komentar:

Posting Komentar